Showing posts with label Enam Hak Muslim Kepada Muslim. Show all posts
Showing posts with label Enam Hak Muslim Kepada Muslim. Show all posts

Saturday, April 7, 2012

Tunaikan Enam Hak Muslim Kepada Muslim Yang Lain.

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

بِسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَـٰنِ ٱلرَّحِيم

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Sahabat yang dirahmati Allah,
Sebagai seorang muslim kita mempunyai beberapa tanggungjawab dan hak kepada saudara sesama muslim. Tanggungjawab ini kita tidak boleh di abaikan dan memandang ringan sahaja. Apabila kita dengan ikhlas memenuhi tanggungjawab ini maka kita akan mendapat pahala dan ganjaran yang besar disisi Allah SWT. Begitu juga sebaliknya apabila kita tinggalkan tanggungjawab dan hak sesama muslim kita akan mendapat dosa dan di akhirat nanti Allah SWT akan murka kepada kita.

Dari Abi Hurairah (ra) katanya: Telah bersabda Rasulullah SAW (maksudnya) : "Hak muslim terhadap muslim lainnya ada enam. (Baginda) ditanya: Apakah hak-hak tersebut, ya Rasulullah? Jawab baginda:

1. Jika kamu bertemu dengannya, ucapkanlah salam padanya.

2. Jika dia mengundangmu, hadirilah undangannya.

3. Jika dia minta nasihatmu, berilah dia nasihat.

4. Jika dia bersin dan bertahmid, maka tasymitkan dia.

5. Jika dia sakit, maka kunjungilah dia.

6. Jika dia meninggal dunia, maka ikutilah (jenazah) nya.

(Hadis Riwayat Muslim)

Sahabat yang dimuliakan,
Terdapat enam hak yang perlu kita tunaikan terhadap saudara kita sesama muslim dengan kita melaksanakannya kita akan mendapat kebaikan di dunia dan akhirat.

1. Jika kamu bertemu dengannya, ucapkanlah salam padanya.

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud : "Kamu tidak akan masuk syurga sehingga kamu beriman. Dan kamu tidak akan beriman sehingga kamu berkasih sayang. Mahukah kamu saya tunjukkan kepada sesuatu jika kamu lakukan kamu akan berkasih sayang? Sebarkanlah salam antara sesama kamu". (Hadis Riwayat Muslim dari Abu Hurairah r.a).

Apabila Rasulullah SAW bertanya Iblis apakah tindakkannya apabila umatnya memberi salam sesama mereka, maka Iblis berkata : "Ya Nabi Allah, akan pecahlah daku apabila umatmu bertemu dijalanan lantas salah seorang daripadanya memberi salam dan yang lain menjawabnya sehingga aku menangis, melolong kesedihan. Kerana keduanya telah mendapat keampunan setelah keduanya berpisah".

Salam adalah salah satu bukti keindahan Islam, kerana jika masing-masing muslim yang bertemu dengan rakannya seagama mereka akan saling mendoakan keselematan agar terhindar daripada keburukan dan juga saling mengharapkan agar Allah SWT mencucuri rahmat dan berkat di dalam hidup rakannya. Selain itu juga biasanya salam akan diikuti olih ucapan-ucapan yang sesuai dan muka yang manis sehingga terjalin rasa kasih sayang dan kemesraan antara sesama mereka, dan salam juga dapat menjauhkan dari perasaan kasar, hasad dengki, dendam dan pemutusan hubungan silaturrahmi.

Salam adalah hak muslim ke atas muslim lainnya. Dan ke atas muslim yang mendapat ucapan salam hendaklah membalas ucapan tersebut dengan ucapan yang lebih baik ataupun dengan ucapan yang serupa.

Firman Allah SWT maksudnya : “Apabila kamu dihormati dengan suatu penghormatan, maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik, atau balaslah dengan yang serupa. Sesungguhnya Allah memperhitungkan segala sesuatu”. (Surah An-Nisaa ayat 86)

2. Jika dia mengundangmu, hadirilah undangannya.

Kalau muslim mengundangmu untuk suatu upacara atau jamuan yang munasabah seperti perkahwinan, akikah, kenduri kesyukuran dan lain-lain maka penuhilah undangannya itu. Dia sebenarnya telah menyatakan penghormatannya terhadapmu dengan undangan tersebut. Oleh sebab itu janganlah kamu hampakan harapannya itu, kecuali jika ada keuzuran yang tidak dapat dielakkan.

Malah, ada ulama mengatakan wajib menghadirinya sekiranya tiada halangan untuk hadir ke majlis tersebut berdasarkan riwayat Imam Bukhari daripada Ibn ‘Umar bahawa Rasulullah SAW bersabda maksudnya : “Apabila di jemput oleh saudaramu ke kenduri kahwin maka hadirilah”.

Di dalam hadis yang lain riwayat Bukhari juga daripada Abu Hurairah bahawa Rasulullah SAW bersabda : “Sesiapa tinggalkan jemputan tersebut, dia melakukan maksiat kepada Allah dan Rasul”

Rasulullah SAW bersabda maksudnya : “Seburuk-buruk makanan kenduri kahwin itu dihalangnya orang yang mahu datang dan memanggil orang yang enggan datang. Dan barangsiapa yang tidak menghadiri jemputan tersebut, dia melakukan maksiat kepada Allah dan RasulNya “ (Hadis Riwayat Muslim)

3. Jika dia minta nasihatmu, berilah dia nasihat.

Kalau dia memohon nasihatmu tentang sesuatu pekerjaan, apakah sebaiknya dia lakukan ataupun tidak? Maka nasihatilah dia sebagaimana kamu mengambil keputusan dan menginginkan untuk dirimu sendiri. Sekiranya menurut pertimbanganmu baik maka doronglah dia melakukannya dan sekiranya bolih mendatangkan mudharat maka ingatkanlah dan cegahlah dia melakukannya.

Tetapi jika perbuatan tersebut mengandungi kedua-duanya (baik dan buruk) maka jelaskanlah kepadanya dan buatlah pertimbangan yang wajar. Ini termasuk nasihat dalam mencari jodoh, rakan kongsi dalam usaha dan lain-lain. Perlakukanlah muslim lain yang memohon nasihatmu sebagaimana kamu memperlakukannya untuk dirimu sendiri. Hindarkanlah segala unsur penipuan di dalamnya.

Nasihat hukumnya wajib secara mutlak tetapi hukumnya akan menjadi lebih wajib jika ia dipinta oleh muslim lain. Imam An-Nawawy berkata: "Pensyaratan memberi nasihat jika dipinta, hanya terbatas pada masalah dunia. Tetapi jika bersangkutan dengan masalah agama, kita wajib memberi nasihat walaupun tidak dipinta."

4. Jika dia bersin dan bertahmid, maka tasymitkan dia.

Bersin adalah nikmat Allah SWT kerana angin yang terperangkap pada bahagian badan dipermudahkan olih Allah SWT untuk keluar sehingga insan merasa lega. Oleh sebab itu disyari’atkan kepadanya agar bersyukur kepada Allah SWT dengan mengucapkan tahmid اَلْحَمْدُ للَّه (segala puji milik Allah).

Dan disyaria’atkan pula kepada saudara seagamanya yang mendengar tahmiditu untuk mentasymitkan/mendoakannya

يَرْحَمُكَ الله (semoga Allah mencucuri rahmat). Dan selanjutnya muslim yang bersin tadi disuruh olih agama agar menjawab tasymit itu dengan doa يَهْدِيكُمُ الله ويُصْلِحُ بَالَكُمْ (semoga Allah memberimua petunjuk dan memperbaiki hatimu).

Barangsiapa yang tidsk bertahmid (memuji Allah) ketika bersin maka dia tidak berhak mendapat tasymit dari muslim lainnya.

Dia tidak boleh menyalahkan muslim lain dalam hal ini, tetapi hendaklah dia menyalahkan dirinya sendiri. Dia sebenarnya, dengan tidak bertahmid itu, dia telah luput dari dua nikmat:

Pertama: Nikmat Alhamdulillah

Kedua: Nikmat tasymit dari muslim lain.

5. Jika dia sakit, maka kunjungilah dia.

Menziarahi orang sakit sama ada di hospital atau rumah termasuk antara kunjungan diwajibkan. Diriwayatkan Imam Ahmad: "Saya mendengar Rasulullah SAW. bersabda: "Barang siapa mengunjungi orang sakit, tujuh puluh ribu malaikat mengikutnya dan memintakan ampun kepadanya hingga petang. Baginya pahala satu tahun di syurga. Dan jika ia mengunjunginya pada malam hari, maka tujuh puluh ribu malaikat mengikutnya dan semua memintakan ampun untuknya hingga pagi. Dan baginya pahala satu tahun di syurga."

Daripada Anas bin Malik pula mengungkapkan bahawa Rasulullah SAW. bersabda bermaksud: "Barang siapa berwuduk dengan sempurna lalu berkunjung kepada saudaranya yang sakit semata-mata mengharap reda Allah, ia akan dijauhkan daripada api neraka sejauh perjalanan 60 kharif (satu kharif bersamaan dengan satu tahun)."

Sementara Abu Hurairah menyatakan Rasulullah SAW bersabda bermaksud: "Barang siapa berkunjung kepada saudaranya yang sakit, maka seseorang menyeru dari langit: Beruntunglah engkau, beruntunglah perjalananmu dan sungguh engkau sudah membangun rumah di syurga."

Mengunjungi muslim yang sedang sakit adalah suatu kewajiban ke atas muslim lain. Lebih-lebih lagi jika pesakit itu kaum kerabat dan handai tolannya sendiri. Mengunjungi orang sakit tersmasuk salah satu amal soleh yang sangat afdhal. Rahmat Allah senantiasa menaungi diri pesakit dan orang yang mengunjunginya.

Orang yang datang berkunjung sebaiknya mendoakan untuk pesakit agar dia lekas sembuh dan menasihatinya supaya memperbanyak taubat dan berpesan dengan pesan-pesan penting lainnya. Pengunjung janganlah terlalu lama duduk dan berbual dengan pesakit kecuali dalam hal-hal tertentu.

6. Jika dia meninggal dunia, maka ikutilah (jenazah) nya.

Barangsiapa yang mengikuti penyempurnaan jenazah hingga solat jenazah maka dia akan memperolihi ganjaran satu qirath, dan barangsiapa yang mengikutinya hingga dikebumikan maka dia akan memperolihi ganjaran dua qirath. Mengikuti jenazah adalah hak Allah, hak jenazah dan hak kaum kerabatnya yang masih hidup.

“Suatu ketika kami semua berada di Baqi’ Al-Gharqad untuk menghantar jenazah seseorang. Pada saat itu Nabi SAW mendatangi tempat kami, lalu baginda duduk dan kami semua pun duduk mengelilinginya dan bersama baginda ada sebatang tongkat.” (Hadis riwayat Bukhari)

Sahabat yang dimuliakan,
Pendidikan yang terkandung di dalam hadis ini amatlah sederhana kelihatannya, tetapi bila direnung dengan cermat sebenarnya ia mengandungi pengajaran yang amat mendalam.

Nabi SAW. ingin mendidik dan membentuk peribadi dan sikap kita terhadap muslim lain agar selalu tolong-menolong, saling hormat-menghormati, saling doa-mendoakan agar selamat selalu; bukan saling kutuk mengutuk, hidup nafsi-nafsi dan saling salah-menyalahkan.

Tanamkan pada jiwa kita, sahabat-sahabat yang lain dan anak-anak bahwa kemuliaan dan kesempurnaan seseorang di sisi Allah bukanlah hanya terletak pada penyermpurnaannya terhadap hak Allah saja, tetapi kesempurnaan manusia adalah sangat tergantung sampai di mana dia dapat menyempurnakan semua hak: hak Allah, hak diri, hak keluarga, hak masyarakat, hak sesama insan, hak sesama muslim, hak tetangga, hak jalan, hak makhluk lain selain manusia dan lain-lain.