Sunday, May 17, 2015

Tafsir Ibnu Katsir dan al Qurtubiy (Surah ar-Rum Ayat 31-32)

Firman Allah SWT :

وَلَا تَكُونُوا مِنَ الْمُشْرِكِينَ (31) مِنَ الَّذِينَ فَرَّقُوا دِينَهُمْ وَكَانُوا شِيَعًا كُلُّ حِزْبٍ بِمَا لَدَيْهِمْ فَرِحُونَ (32)

Maksudnya :

31 : dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang mempersekutukan Allah, 

32. :  iaitu orang-orang yang memecah belah agama mereka dan mereka menjadi beberapa golongan.  Tiap-tiap golongan merasa bangga dengan apa yang ada pada golongan mereka.

(Surah ar-Rum ayat 31-32)

{ولا تكونوا من المشركين} أي بل كونوا من الموحدين المخلصين له العبادة لا يريدون بها سواه( تفسير ابن كثير )  

Tafsir Ibnu Katsir : "dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang mempersekutukan Allah, akan tetapi jadilah kalian termasuk orang-orang yang mentauhidkan Allah ( beribadah kepada Allah semata) dan jadilah orang-orang yang mengikhlaskan peribadatan kepadaNYA tidak ada yang diinginkan kecuali ALLAH.

ولا ريب أن من شروط صحة العبادة وقبولها، بل الشرط الأساس لصحة العبادة وقبولها أن تكون مبنية على الإخلاص لله، وعلى اتباع رسول الله -صلى الله عليه وعلى آله وسلم-. فبالإخلاص يندفع الشرك، وبالمتابعة تندفع البدع، ولا ريب أن المتابعة لا يمكن أن تكون إلا بعلم شريعة النبي r حتى يتمكن الإنسان من تطبيقها والعمل بها؛ ولهذا كان النبي r في الحج يأمر الناس أن يأخذوا عنه مناسكهم، وفي الصلاة قال لمالك بن الحويرث t والوفد الذين معه قال: صلوا كما رأيتموني أصلي فلا يمكن اتباع شريعته إلا بالعلم بها؛ ولهذا كان العلم أساسا في بقاء الشريعة وفي العمل بها، ( من شرح منطومة لشيخ العثيمين )

Dan tidak diragukan lagi bahwasanya termasuk syarat sah di terimanya suatu ibadah bahkan merupakan syarat pokok benar dan di terima suatu ibadah jika dibangun diatas dua hal :

1. Ikhlas kepada allah semata.

2. Mengikuti peribadatan yang diajarkan oleh Rasulullah SAW ( baik waktunya, tata caranya, dan bilangannya ( jika berhubungan dengan bilangan ).

Kerana dengan ikhlas akan menghilangkan kesyirikan, dan dengan ittiba' ( mengikuti ) Rasulullah SAW akan menghilangkan bid'ah ( ibadah yang diada-adakan ) , dan tidak diragukan lagi ittiba' tidak akan mungkin dapat kita kerjakan kecuali dengan berilmu tentang syari'at yang diajarkan oleh Rasulullah SAW kerana  jika  mengetahui dan mengilmui syariat tersebut seseorang akan mampu melaksanakan dan mengamalkannya dengan benar, oleh kerana itulah Nabi Muhammad SAW tatkala  melaksanakan ibadah haji baginda memerintahkan kepada semua orang untuk mengambil manasik ( tata cara ibadah ) haji sesui dengan tuntunannya,

خذوا عني مناسككم

Ambillah dari ku manasik / tatacara ibadah haji kalian.

Dan dalam masalah solat baginda ( Rasulullah SAW ) memerintahkan Malik bin al Huwairis dan rombongan yang bersama beliau untuk mengikuti tata cara solat baginda , Rasulullah bersabda :

 : صلوا كما رأيتموني أصلي

"Solatlah kalian sebagaimana kalian melihat aku solat.".

Maka dari sini dapat kita ketahui bahwasanya  seseorang tidak akan mungkin boleh melaksanakan "ittiba ' dengan biak kecuali dengan belajar & mengetahui syarita tersebut, oleh kerana itu " BERILMU " merupakan asas pokok dalam mengetahui semua syariat Allah dan RasulNYA serta mengamalkannya, ( dari syarah mandhumah nya as Syeikh Soleh al Usaimin )

(Sehingga kita benar-benar boleh ikhlas dalam beribadah dan tidak mensyekutukanya dengan makhluk-Nya dan inilah salah satu cara agar kita tidak termasuk orang-orang yang mensyekutukan Allah pent.)

قال ابن جرير: حدثنا ابن حميد حدثنا يحيى بن واضح, حدثنا يوسف بن أبي إسحاق عن يزيد بن أبي مريم قال: مر عمر رضي الله عنه بمعاذ بن جبل فقال: ما قوام هذه الأمة ؟ قال معاذ: ثلاث وهن المنجيات: الإخلاص وهي الفطرة فطرة الله التي فطر الناس عليها, والصلاة وهي الملة, والطاعة وهي العصمة, فقال عمر: صدقت. حدثني يعقوب, حدثنا ابن علية, حدثنا أيوب عن أبي قلابة أن عمر رضي الله عنه قال لمعاذ: ما قوام هذا الأمر ؟ فذكر نحوه.

Berkata Ibnu Jarir :Menceritakan kepada kami humaid menceritakan kepada kami Yahya bin Wadhih menceritakan kepada kami Yusuf bin bin Abi Ishaq dari Yazid bin Abi Maryam dia berkata : Suatu hari Umar r.a melewati  Mu'az bin Jabal maka beliau berkata : apa yang menjadi penguat dan penegak umat ini ( ertinya umat ini boleh tetap jaya dan menang pent .) ? maka Mu'ad menjawab : ada  3 sarana penyelamat umat ini :
1. Ikhlas dan dia itu adalah fitroh asal yang telah Allah tanamkan dalam hati manusia,

2. Solat dan berdoa dan dia itulah  adalah agama ( kerana solat merupakan tiang agama sebagiamana dalam hadis , maka barang siapa meninggalkan solat bererti dia telah meruntuhkan agama pent. ) dan terakhir

3. Ta'at ( kepada syari'at Allah dan Rasulnya ) dan jika umat ini ta'at maka Allah SWT akan menjaganya . maka Umar r.a mengatakan : engkau  benar ya Mu'az,.

Menceritakan kepadaku Ya'kub , menceritakan kepada kami Ibnu 'Aliyyah menceritakan kepada kami Ayub dari Abi Qilabah , bahwasanya Umar r.a berkata kepada Mu'ad bin Jabal : apa penegak dan penyelamat umat ini ? maka rawi menyebutkan hadis diatas tersebut. ( tafsir ibnu katsir )

وقوله تعالى: {من الذين فرقوا دينهم وكانوا شيعاً كل حزب بما لديهم فرحون} أي لا تكونوا من المشركين الذين قد فرقوا دينهم أي بدلوه وغيروه, وآمنوا ببعض وكفروا ببعض, وقرأ بعضهم: فارقوا دينهم, أي تركوه وراء ظهورهم, وهؤلاء كاليهود والنصارى والمجوس وعبدة الأوثان وسائر أهل الأديان الباطلة مما عدا أهل الإسلام, كما قال تعالى: {إن الذين فرقوا دينهم وكانوا شيعاً لست منهم في شيء إنما أمرهم إلى الله} الاَية,

Firman Allah SWT maksudnya : "iaitu orang-orang yang memecah belah agama mereka dan mereka menjadi beberapa golongan.  Tiap-tiap golongan merasa bangga dengan apa yang ada pada golongan mereka"
(Surah ar-Rum ayat 32)

Maknanya : janganlah kalian menjadi orang-orang musrik yang berpecah belah dan memecah belah  agama,  mereka suka menganti dan merubah-rubah agama mereka, mereka beriman kepada sebagian syariat mereka dan mengingkari sebagaian yang lain, sebagian quro' dan ulama membacanya dengan : فارقوا دينهم( memanjangkan faknya : yang maknanya : mereka (orang musrik ) suka melempar agamam mereka di balik punggungnya artinya suka meninggalkan agamanya, mereka itu seperti oprang-orang yahudi , nasrani, majusi , penyembah patung, serta semua pengikut agama-agama  sesat, kecuali pemeluk  islam, sebagaimana firman allah ( dalam tafsir QS al an'am 159 yang lalu ) :

إِنَّ الَّذِينَ فَرَّقُوا دِينَهُمْ وَكَانُوا شِيَعًا لَسْتَ مِنْهُمْ فِي شَيْءٍ إِنَّمَا أَمْرُهُمْ إِلَى اللَّهِ ثُمَّ يُنَبِّئُهُمْ بِمَا كَانُوا يَفْعَلُونَ (159)

Sesungguhnya orang-orang yang memecah belah agamanya dan mereka (terpecah) menjadi beberapa golongan, tidak ada sedikit pun tanggung jawabmu terhadap mereka. Sesungguhnya urusan mereka hanyalah (terserah) kepada Allah, kemudian Allah akan memberitahukan kepada mereka apa yang telah mereka perbuat.  ( Surah Al an'am (6) ayat 59 )

فأهل الأديان قبلنا اختلفوا فيما بينهم على آراء ومثل باطلة, وكل فرقة منهم تزعم أنهم على شيء, وهذه لأمة أيضاً اختلفوا فيما بينهم على نحل كلها ضلالة إلا واحدة وهم أهل السنة والجماعة, المتمسكون بكتاب الله وسنة رسول الله صلى الله عليه وسلم, وبما كان عليه الصدر الأول من الصحابة والتابعين وأئمة المسلمين في قديم الدهر وحديثه, كما رواه الحاكم في مستدركه أنه سئل رسول الله صلى الله عليه وسلم عن الفرقة الناجية منهم فقال «ما أنا عليه وأصحابي». ( من تفسير ابن كثير )

Maka semua pengikut agama-agama sebelum kita ( islam ) mereka berselisih pendapat diantara mereka dan saling menyalahkan , dan setiap kelompok diantara mereka mengira kelompoknyalah yang paling benar, maka demikaian juga umat ini ( islam ) mereka berselisih pendapat dan berpecah belah menjadi sekian banyak kelompok dan semuanya dalam kesesatan kecuali satu yaitu Ahlus Sunnah Wal Jama'ah (  pengikut dan pemegang  sunnah Nabi dan senantiasa mengikuti jema'ahnya Rasulullah dan para shohabat walaupun dia sendirian dan semua orang memusuhi dan mengucilkannya, maka dia tetap di sebut ahlul jma'ah kerana mengikuti jama'ahnya Rasulullah dan para shohabat pent.)  mereka sellau berpegang teguh dengan kitabullah ( al Qur'an ) dan sunnah Rasululah SAW , sebagaimana generasi pertama berpegang teguh dari kalangan sahabat , tabi'in dan para imam-imam kaum muslimin sejak dari zaman dahulu hingga saat ini, sebagiamana diriwayatkan oleh al Hakim dalam kitabnya al mustadrok , bahwasanya Rasulullah SAW  pernah ditanya siapakah yang termasuk  al firqotun najiah ( golongan yang selamat ) itu ? maka baginda menjawab : " setiap orang yang berjalan diatas aqidah dan manhajku ( Rasulullah SAW ) dan manhajnya para sahabat. ( dan seklai lagi kita tidak akan pernah mengetahui itu manhaj Rasululah dan para sabatnya kecuali dengan ilmu , maka maroilah kita tholabul ilmi , jangan banyak berdebat yang tidka ada gunanya , hanya berusah mempertahankan pendapatinya yang tidak bersumber dari para ulama salafus sholeh pent. ) ( dari Tafsir Ibnu Katsir )

Dalam Tafsir Qurtubi dikatakan sbb :

الآية: 31 - 32 { وَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ وَلَا تَكُونُوا مِنَ الْمُشْرِكِينَ (31) مِنَ الَّذِينَ فَرَّقُوا دِينَهُمْ وَكَانُوا شِيَعًا كُلُّ حِزْبٍ بِمَا لَدَيْهِمْ فَرِحُونَ (32)"وأقيموا الصلاة ولا تكونوا من المشركين" بين أن العبادة لا تنفع إلا مع الإخلاص؛.

Dan dirikanlah sholat dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang mempersekutukan Allah, 32. yaitu orang-orang yang memecah belah agama mereka dan mereka menjadi beberapa golongan.  Tiap-tiap golongan merasa bangga dengan apa yang ada pada golongan mereka, dalam ayat ini " dan dirikanlah solat dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang berbuat syirik , menjelaskan bahwasanya suatu ibadah itu tidaklah bermanfaat ( tidak sah dan tidak di terima  kecuali dengan ikhlas.

"من الذين فرقوا دينهم" تأوله أبو هريرة وعائشة وأبو أمامة: أنه لأهل القبلة من أهل الأهواء والبدع. وقد مضى "في الأنعام" بيانه. وقال الربيع بن أنس: الذين فرقوا دينهم أهل الكتاب من اليهود والنصارى؛ وقاله قتادة ومعمر. وقرأ حمزة والكسائي: "فارقوا دينهم"، وقد قرأ ذلك علي بن أبي طالب؛ أي فارقوا دينهم الذي يجب اتباعه، وهو التوحيد.

yaitu orang-orang yang memecah belah agama mereka dan mereka menjadi beberapa golongan mentakwil ( menafsirinya ) Abu Hurairah r.a  dan 'Aisyah r.a dan Abu Umamah : sesungguhhya ayat ini untuk kaum muslimin( aghlul kiblat )  dari kalangan pengikut dan pengagung hawa nafsu dan  bid'ah, dan telah berlalu penjelasanya dalam surat al An'am di atas, dan berkata ar Rabi' bin anas : orang-orang yang memecah belah agama adalah  para ahlul kitab dari kalangan orang Yahudi dan Nasrani.  Dan berpendapat seperti itu  Qotadah dan Ma'mar. Hamzah dan al Kasa'I membacanya : "فارقوا دينهم"،  (( memanjangkan faknya ) begitu juga Saidina Ali Abi Talib membaca dengan seperti itu, yaitu maknanya : mereka memecah belah agama yang seharusnya agama tersebut harus  di ikuti ( dan diamalkan ) yaitu agama at tauhid ( meng Esakan Allah dalam segala peribadatan dan tidak menyekutukan dengan selainNYA pent.) 

"وكانوا شيعا" أي فرقا؛ قاله الكلبي. وقيل أديانا؛ قاله مقاتل. "كل حزب بما لديهم فرحون" أي مسرورون معجبون، لأنهم لم يتبينوا الحق وعليهم أن يتبينوه. وقيل: كان هذا قبل أن تنزل الفرائض. وقول ثالث: أن العاصي لله عز وجل قد يكون فرحا بمعصيته، فكذلك الشيطان وقطاع الطريق وغيرهم، والله أعلم. ( تفسير القرطبي )

dan mereka menjadi beberapa golongan maknanya mereka menajdi berbagai macam firqoh ( kelompok dan golongan )  hal itu adalah pendapat al Kalabi dan dikatakan maknanya : menjadi berbagai macam agama sebagaiamna pendapat Maqotil.

Tiap-tiap golongan merasa bangga dengan apa yang ada pada golongan mereka maknanya : setiap kelompok merasa senang , bangga dan merasa paling benar, kerana sesungguhnya kebenaran itu belum jelas bagi mereka padahal seharusnya mereka itu mencari kebenaran dan mempelajarinya. Dan dikatakan ini semua sebelum diturunkanya kewajiban-kewajiban beragama, , dan pendapat yang ketiga : sesungguhnya orang  yang bermaksiat kepada Allah SWT meras bangga dan senang dengan perbuatan maksiatnya, begitu juga para syaitan dan pelaku kejahatan dan selainnya mereka merasa bengga dengan .perbuatan maksiyatnya . wallahu a'lam ( Tafsir al Qurtubiy )

1 comment:

IBU PUSPITA said...

Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,jangan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohan dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,janan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohon dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI