Saturday, October 1, 2011

Empat Pesanan Saidina Umar al-Khattab Untuk Umat Islam

السَّلاَمُ عَلَيْكُم
ِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Sahabat yang dirahmati Allah,
Saidina Umar al-Khattab r.a. pernah berpesan dengan katanya :

1. Orang yang banyak ketawa itu kurang wibawanya.

2. Orang yang suka menghina orang lain, dia juga akan dihina.

3. Orang yang menyintai akhirat, dunia pasti menyertainya.

4. Barangsiapa menjaga kehormatan orang lain, pasti kehormatan dirinya akan terjaga.

Huraiannya :

1. Orang yang banyak ketawa itu kurang wibawanya.

Islam tidak pernah melarang umatnya untuk melahirkan rasa kegembiraan dan kepuasan hati mereka dengan ketawa. Namun, sebagai agama syumul dengan pelbagai adab dan disiplin, maka syariat tetap membataskan tahap ketawa yang dibenarkan.

Ini bagi mengelakkan orang Islam dipandang rendah martabatnya oleh bukan Islam.

Saidina Umar al-Khattab pernah berkata, seseorang yang banyak ketawa nescaya akan kurang rasa takutnya kepada Allah SWT. Apabila rasa takutnya sudah berkurangan, maka akan kuranglah taatnya kepada Allah SWT.

Suatu ketika, Rasulullah SAW berjalan di depan sekumpulan orang yang sedang ketawa, lalu baginda bersabda yang bermaksud: "Demi Tuhan yang jiwaku ini berada dalam genggaman-Nya. Jika kamu semua tahu apa yang aku tahu, nescaya kamu banyak menangis dan sedikit ketawa.” (Hadis Riwayat Bukhari daripada Abu Hurairah).

Dalam hadis lain, Rasulullah SAW mengingatkan kita banyak ketawa dengan sabda baginda yang bermaksud: “Terlalu banyak ketawa itu boleh menghilangkan cahaya daripada wajah kita.”

Ketawa yang sudah sampai ke tahap berlebihan, maka ia lebih mengundang perkara negatif daripada yang positif.

Orang banyak ketawa akan lebih suka membiarkan masa berlalu tanpa diisi dengan sesuatu bermanfaat. Bukan itu saja, kadang-kadang, banyak ketawa boleh melupakan manusia daripada mengingati mati dan himpunan dosa yang menimbun dalam diri.

Apabila lupa kepada mati, manusia akan lupa membuat persiapan menuju ke alam abadi kerana terlalu leka dengan keindahan, kekayaan, keseronokan dan kegembiraan yang tidak lebih hanya bersifat sementara.

Orang banyak ketawa akan banyak membawa kepada kelalaian memikirkan tugasan dan amanah yang perlu dilaksanakan sebagai khalifah, ketua, ayah dan pemimpin dalam dunia.

Abdullah bin Abi Yu'la pernah berkata: “Adakah kamu masih bergelak ketawa sedangkan kain kafanmu sudah pun dikeluarkan dari istana Allah?.”

Justeru, bermuhasabah diri adalah jalan paling terbaik dilakukan sepanjang masa agar tidak terlalu leka dengan keseronokan dan keriangan yang dinikmati di dunia.

2. Orang yang suka menghina orang lain, dia juga akan dihina.

Biasanya apabila seseorang suka menghina orang lain disebabkan kemiskinan, cacat anggota atau tidak ada kelulusan adalah seorang yang sombong dan ego. Setiap manusia ada kekurangan atau kelebihan, tetapi yang paling mulia di sisi Allah SWT adalah kerana ketakwaannya bukanlah kerana fizikal yang cantik atau harta yang banyak. Orang yang bersikap suka menghina akan mendapat balasan di dunia lagi nanti di akhirat dia juga akan dihina.

Firman Allah SWT maksudnya : "Hai orang-orang yang beriman, janganlah suatu kaum mengolok-olokkan kaum yang lain (kerana) boleh jadi mereka (yang diolok-olokkan) lebih baik dari mereka (yang mengolok -olokkan), dan janganlah pula wanita-wanita (mengolok-olokkan) wanita-wanita lain (kerana) boleh jadi wanita-wanita (yang diperolok-olakkan) lebih baik dari wanita (yang mengolok-olokkan), dan janganlah kamu mencela dirimu sendiri dan janganlah kamu panggil memanggil dengan gelar-gelar yang buruk. Seburuk-buruk panggilan (ialah) panggilan buruk sesudah iman, dan barangsiapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim." (Surah al-Hujurat ayat 11)

Sebab-Sebab Turun Ayat:

Diriwayatkan bahawa ayat diatas diturunkan kerana utusan Tamim telah menghina golongan fakir miskin dari kalangan sahabat Nabi SAW. seperti Bilal, 'Ammar, Shuhaib, Khabbab, Ibnu Fuhairah, Salman Al Farisy, Salim maula Abi Huzaifah dan lain lain.

Ada pula riwayat lain: Bahawa Shafiah Binti Huyay Ibn Akhtab r. ha. telah mengadu kepada Nabi SAW bahawa madu-madunya telah memanggilnya dengan panggilan: Hei Yahudi Binti Yahudi. Jawab Nabi SAW.: Mengapa engkau tidak katakan (kepada mereka) :  Ayahku Harun, pamanku Musa dan suamiku Muhammad.

Dari Abi Hurairah katanya: Telah bersabda Rasulullah SAW:
"Sesungguhnya Allah tidak melihat rupamu dan hartamu, tetapi Dia melihat hatimu dan amalanmu". (Hadis Sahih Riwayat Muslim)

Ayat dan hadis diatas seolah-olah ingin menyatakan kepada kita bahawa sanjungan yang diberikan atau cacian yang dilemparkan kepada seseorang bukanlah suatu ukuran yang pasti. Demikian juga dengan amalan seseorang, apakah baik amalannya ataupun buruk. Dia bukanlah ukuran mutlak.

Barangkali orang yang pada zahirnya baik dan banyak amalnya, tetapi Allah SWT lebih Mengetahui barangkali di dalam hatinya ada tersemat sifat tercela yang boleh mengakibatkan amalannya tidak diterima oleh Allah SWT. Barangkali juga ada orang yang pada zahirnya tidak beramal solih malahan banyak berbuat maksiat, tetapi Allah Maha Mengetahui di dalam hatinya ada sifat terpuji , dia banyak bertaubat kepada Allah SWT tanpa diketahui oleh orang lain yang mana kerana sifat itu akhirnya ia berhak mendapat keampunan Allah SWT.

3. Orang yang menyintai akhirat, dunia pasti menyertainya.

Rasulullah SAW telah bersabda yang maksudnya :
“Barangsiapa yang menjadikan akhirat sebagai keutamaan pasti Allah akan menjadikan hatinya rasa cukup, melancarkan segala urusannya, dan dunia akan datang kepadanya dalam keadaan tunduk. Dan barangsiapa yang menjadikan Dunia sebagai keutamaannya, Allah akan menjadikan rasa tidak cukup itu di antara kedua matanya, menunggang-terbalik segala urusannya, dan tidak akan ada baginya daripada dunia melainkan sekadar apa yang ditakdirkan“.(Hadis Riwayat At-Tirmizi)

Orang yang menjadikan akhirat sebagai perkiraan hidupnya, akan hidup di dunia dengan tenang, tanpa ada rasa gelisah. Dia tidak melihat dunia melainkan sebagai peluang untuk beramal soleh, medan perlumbaan dalam melakukan kebaikan.

Sebaliknya, mereka yang mengejar dunia dan segala isinya. Sehinggakan saat hendak tidur pun masih terfikir-fikir untung rugi dunia yang dia perolehi, tanpa sedikitpun merasakan dirinya kelak akan menuju ke destinasi akhir, iaitu akhirat.

Manusia jenis ini, hatinya telah diikat rapi dan kemas dengan dunia dan segala kemewahannya. Tidak ada jalan keluar, melainkan dirinya perlu menanam rasa cinta kepada akhirat. Agar dirinya tidak terus tenggelam dalam hanyutan kegelapan.

Dalam hadis yang lain Rasulullah SAW bersabda maksudnya :"Siapa yang kasihkan dunia, maka dia telah membahayakan akhiratnya dan siapa yang kasihkan akhirat maka dia telah membahayakan dunianya. Justeru ingatlah, utamakanlah suatu yang kekal (akhirat) daripada yang akan rosak binasa (dunia)".(Hadis riwayat Ahmad dan al Hakim)

4. Barangsiapa menjaga kehormatan orang lain, pasti kehormatan dirinya akan terjaga.

Jika kita sentiasa menjaga kehormatan saudara kita supaya tidak diketahui oleh orang lain maka sebenarnya kita telah melakukan sesuatu amalan yang dikasihi oleh Allah SWT.

Islam melarang kita mendedahkan aib orang lain kerana untuk menjaga kehormatan dirinya, kerana jika kita lakukan perkara ini maka aib kita akan didedahkan oleh Allah SWT. di dunia lagi, nanti di hari akhirat aib kita akan didedahkan oleh Allah SWT dihadapan orang ramai.

Daripada Abu Hurairah r.a. Rasulullah SAW bersada yang maksudnya, "Siapa yang melapangkan satu kesusahan orang yang beriman daripada kesusahan-kesusahan dunia, Allah akan melapangkan orang itu satu kerumitan dari kerumitan akhirat. Dan siapa yang memudahkan orang yang susah, Allah akan memudahkannya didunia dan diakhirat. Siapa yang menutup keaiban orang Islam, Allah akan menutup keaibannya didunia dan diakhirat. Dan Allah sentiasa menolong hamba itu selagi hamba itu mahu menolong saudaranya."
(Hadis Riwayat Muslim).

Sahabat yang dikasihi,
Marilah sama-sama kita amalkan 4 kata-kata nasihat Saidina Umar al-Khattab r.a. iaitu jangan banyak ketawa kerana ianya akan mematikan hati, jangan suka menghina orang lain kerana kehinaan itu akan patah balik kepada diri kita sendiri, utamakan akhirat nescaya dunia akan datang kepada kita dan yang  terakhir jagalah kehormatan dan keaiban seseorang nercaya kehormatan dan keaiban kita akan dijaga oleh Allah SWT.

1 comment:

siti zakiah hasan said...

info yg tersangat bagus..peringatan & teguran buat manusia akhir zaman seperti kita.. Semoga Allah merahmati & memberkati usaha sesama kita.. Berdoa agar seluruh umat Muslimin & Muslimat berada di bawah lindungan Allah dari kemunafikan & kefasikan..amin