Sunday, November 22, 2009

Lupa Mati Lebih Bahaya daripada Mati

Hidup Bertambah Amal :
Imam Muslim meriwayatkan daripada Anas bin Malik, dia berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud, "Jangan sekali-kali ada  seorang diantara kamu yang bercita-cita untuk mati,disebabkan oleh sesuatu bencana yang menimpanya. Kalau pun terpaksa menginginkan kematian, maka ucapkanlah : 'Ya Allah, hidupkanlah aku jika hidup akan lebih baik bagiku. Dan matikanlah aku, jika mati akan lebih baik bagiku'."
(Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Daripada Anas bin Malik, Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud, "Sekali-kali jangan ada seorang pun daripada kamu yang menginginkan mati, dan jangan berdo'a memintanya sebelum ia datang kepadanya. Kerana sesungguhnya, jika seorang dari kamu sekelian mati, bererti terputuslah amalnya. Pada hal seorang Mukmin akan menambah kebaikan baginya."
(Hadis Riwayat Muslim)

Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud, "Sekali-kali jangan ada seorang pun dari kamu sekalian yang menginginkan mati. Jika dia orang baik, barangkali dia akan bertambah kebaikannya. Dan jika dia orang jahat, barangkali dia akan memohon keredhaan Allah (taubat)."
 (Hadis Riwayat Bukhari).

Riwayat al-Bazzar, dari Jabir bin Abdullah, dia berkata : "Bersabda Rasulullah s.a.w., 'Janganlah kamu sekelian menginginkan mati, kerana kedahsyatan di awal kematian amatlah berat. Dan sungguh bahagia, jika seorang hamba diberi panjang umur, lalu Allah mengurniakan taubat kepadanya."
(Hadis Hasan diriwayatkan oleh Ahmad dan Id bin Hamid)

Bahaya Lupa Mati :
Menurut ulama, kematian bukan sekadar ketiadaan atau kebinasaan, tetapi sebenarnya mati adalah terputusnya hubungan roh dengan tubuh, terhalangnya hubungan antara keduanya, dan bergantinya keadaan dari satu alam ke alam yang lainnya. Mati termasuk musibah yang besar, dan Allah s.w.t. menyebutnya dengan nama musibah.
 Firman Allah s.w.t. yang bermaksud, " Lalu kamu ditimpa musibah kematian."
(Surah al-Maaidah ayat 106)

Mati memang musibah yang besar. Namun demikian, para ulama mengatakan bahawa ada musibah yang lebih besar daripada mati. Apakah ia? Yakni 'lalai terhadap mati' atau tidak ambil peduli, atau jarang memikirkannya, serta tidak beramal baik sebagai persiapan untuk menghadapi kedatangannya. Walhal, mati itu sendiri merupakan pengajaran bagi orang yang mengambil iktibar, sekaligus pemikiran bagi orang yang mahu berfikir.

Salm bin Basyir melaporkan bahawa Abu Hurairah menangis dalam sakitnya, lalu ada orang bertanya kepadanya apakah yang menyebabkannya menangis. Dia menjawab, "Aku tidak menangis kerana dunia ini, tetapi kerana jauhnya perjalananku dan sedikitnya bekalanku. Aku berjalan mendaki, tempat mendapat adalah Syurga dan Neraka, aku tidak tahu di antara keduanya di mana aku di masukkan."
(Ibnu Mubarak, Az-Zuhd, 38, Siyar, 2/578).

Siapa yang Gembira Bertemu Allah, Dia juga Gembira Bertemu dengannya :
Ubaidah bin Somid menceritakan Rasulullah s.a.w. pernah bersabda yang bermaksud, " Siapa yang gembira bertemu Allah, Dia juga gembira bertemu dengan-Nya."
Kemudian Aisyah r.ha., salah seorang daripada isteri baginda berkata, "Kami benci kematian."
Nabi berkata, " Bukan itu maksudnya, tetapi Mukmin jika kematian mendatanginya maka diberinya berita gembira berupa redha Allah dan kemuliaan-Nya, sehingga dia menggemari semua benda yang ada di hadapannya. Maka dia gembira bertemu Allah, dan Allah juga gembira bertemu dengannya. Sedangkan orang kafir jika kematian mendatanginya, dia diberikan berita tentang azab seksa Allah. Sehingga dia membenci semua benda yang berada dihadapannya, maka dia benci bertemu dengan Allah dan Allah juga benci bertemu dengannya."
(Hadis Riwayat Bukhari)

Para Syuhada Tidak Mati?
Firman Allah s.w.t. yang bermaksud, " Dan janganlah kamu mengatakan terhadap orang yang gugur di jalan Allah, (bahawa mereka itu) mati, bahkan (sebenarnya) mereka itu hidup, tetapi kamu tidak menyedarinya."
(Surah al-Baqarah ayat 154)

Mati Kafir di laknat dan kekal dalan Neraka :
Firman Allah s.w.t. yang bermaksud, " Sesungguhnya orang kafir dan mereka yang mati dalam keadaan kafir, mereka itu mendapat laknat Allah, dan juga dilaknat oleh para malaikat dan manusia seluruhnya. Mereka kekal di dalam laknat itu; tidak akan diringankan seksa dari mereka dan tidak (pula) mereka diberi tangguh."
(Surah al-Baqarah ayat 161-162)

(Di petik dari Majalah Solusi 05/2009, tulisan Jaafar Salleh)

1 comment:

sutaryo said...

Postingan yang bagus. Sebagai info juga, banklink blog ini ada di sini. Perkenankan kami posting info juga, barangkali ada manfaatnya.

1. Sarang semut papua
2. Madu alam super
3. Name chemistry
4. Foto jadi kartu lebaran
5. Umroh, haji dan investasi
6. Reklame & percetakan
7. Privat English & sertifikat
8. Freeware - shopping cart
9. Freeware - mesin email
10. Kursus gratis
11. Iklan bonafid

Info selengkapnya: http://sutaryo.net/promosi.htm