Thursday, April 7, 2011

Tafsir Surah An-Nas

Bismillahirrahmanirrahim.
Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad  S.A.W. keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Sahabat yang dirahmati Allah,
Surah An-Nas adalah surah ke 114, surah Makkiyyah, terdiri daripada enam ayat dan terbahagi kepada dua bahagian iaitu dimana bahagian yang pertama terdiri daripada ayat 1-3 bahagian kedua pula merupakan ayat 4-6

بِسْمِ الّلهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang.

( ُق ْ ل َأعُوُذ بِرَبِّ النَّاسِ ( 1

1. Katakanlah (wahai Muhammad) aku pohon perlindungan pada Tuhan

yang memelihara manusia.

( مَلِكِ النَّاسِ ( 2

2. Yang menguasai (dan memerintah) manusia.

( إَِلهِ النَّاسِ ( 3

3. Tuhan yang disembah manusia.

( مِن شَرِّ اْلوَسْوَاسِ الْخَنَّاسِ ( 4

4. Dari kejahatan (Syaitan) pembisik yang datang dan menghilang.

( الَّذِي يُوَسْوِسُ فِي صُدُورِ النَّاسِ ( 5

5. Yang membisik (kejahatan) di dalam dada manusia.

( مِنَ الْجِنَّةِ وَ النَّاسِ ( 6

6. Iaitu dari (Syaitan) jin dan manusia.


BAHAGIAN 1 : Memperkenalkan Allah.


ُق ْ ل َأعُوُذ بِرَبِّ النَّاسِ ( 1

1. Katakanlah (wahai Muhammad) aku pohon perlindungan pada Tuhan

yang memelihara manusia.

( مَلِكِ النَّاسِ ( 2

2. Yang menguasai (dan memerintah) manusia.

( إَِلهِ النَّاسِ ( 3

3. Tuhan yang disembah manusia.


Dalam 3 ayat diatas Allah diperkenalkan melalui 3 identiti utama iaitu Rabb, Malik dan Illah...

Jika diteliti dari ayat pertama hingga ketiga fokus utama diberi kepada makhluk bernama manusia...betapa jelasnya kasih sayang dan istimewanya manusia yang diciptakanNya


Allah sebagai Rabb bermaksud Dia sebagai Pencipta, Pemilik, Pemelihara dan Penguasa.

Dipamerkan kasih dan sayangNya kepada makhluk ciptaanNya dimana Dia sebagai Tuhan yang menciptakan.


Perkataan Malik bermakna Allah sebagai Raja yang Memimpin, Menjaga, Menguasai  dan Hakim (pengubal undang-undang) untuk manusia.


Sedangkan kata Ilah  mengandungi erti bahawa Allahlah yang Paling dicintai, yang Paling ditakuti dan sebagai sumber pengharapan.

Huraiannya :

Allah memulakan surah ini dengan suatu perintah agar manusia memohon perlindungan daripadaNya, Tuhan yang memelihara, membimbing dan menjaga manusia. Al-Rabb dalam surah ini membawa maksud yg luas termasuk Allah  sebagai Pencipta, Pemilik, Pemelihara dan Penguasa.

Tauhid Rububiyyah bermaksud mentauhidkan Allah pada mencipta alam, mengurus dan mentadbirkannya, memiliki, memelihara, menghidup, mematikan dan seterusnya, di mana terkandung di dalamnya juga beriman dengan qadar.

FirmanNya di dalam Surah Yunus ayat 10 maksudnya :

“Katakanlah: Siapakah yang memberi rezeki kepadamu dari langit dan bumi atau siapakah yang memliki penciptaan, pendengaran dan penglihatan? Siapakah yang mengeluarkan yang hidup dari yang mati dan mengeluarkan yang mati dari yang hidup dan siapakah yang mengatur segala urusan? Maka mereka akan menjawab: Allah! Maka katakanlah: Mengapa kamu tidak bertakwa kepadaNya?”

Dipamerkan kasih dan sayangNya kepada makhluk ciptaanNya dimana Dia sebagai Tuhan yang menciptakan, yang Mengarah, Menjaga, Membimbing, Memelihara dan Melindung. Dengan kefahaman ini, membolehkan kita merasakan betapa dekatnya Allah dengan kita, Tuhan yang mengenali diri kita lebih daripada kita mengenali diri sendiri.

Pengakuan Allah selaku Raja dan sembahan manusia juga sepatutnya membawa rasa takut kita kepada kekuasaanNya yang mampu berbuat apa sahaja. Pada masa yang sama, kita turut diberikan harapan bahawa rahmat-Nya tiada terbatas.

Dialah Allah sebagai Raja yang Memimpin, Menjaga, Menguasai  dan Hakim (pengubal undang-undang) untuk manusia. Manusia tidak boleh mengambil undang-undang lain selain daripada undang-undang ciptaan-Nya.


Allah sebagai Pemimpin , kita adalah hamba yang dibawah pimpinanNya seperti Raja dan rakyat, maka segala apa yang dimuka bumi ini adalah tanah Allah, kerajaan Allah bukan milik sesiapa. Negara ini (tanah yang kita duduki)  bukan milik kita tapi milik Allah, Allah telah mengatur sistem undang-undang yang perlu dilaksanakan di tanahNya sudahkah kita penuhi apa yang Allah amanahkan kepada kita?


Tuhan (Ilah) sembahan manusia mengandungi erti bahawa Allahlah yang paling dicintai, yang paling ditakuti dan sebagai sumber pengharapan. Tidak ada pergantungan lain melainkan pergantungan hanya kepada Allah.

Firman Allah S.W.T. maksudnya : "Dan tidaklah mereka itu diperintahkan, kecuali menyembah ILAH yang Esa, yang tiada ILAH melainkan Dia. Maha Suci (Allah) dari apa yang mereka sekutukan dengan Dia.”(Surah at-Taubah ayat 31)

Ringkasnya, implikasi kalimah La Ilaha Illallah iaitu ialah, seluruh hidup mestilah berterusan di dalam ubudiyyah kepada Allah. Tiada sebarang pengabdian atau ketaatan yang berdiri sendiri bahkan semua tindakan, perbuatan dan khidmat yang diberikan mestilah terpancar dan bersumber daripada ketundukan dan kepatuhan kepada Allah semata-mata.

BAHAGIAN 2 : Hakikat Syaitan

( مِن شَرِّ اْلوَسْوَاسِ الْخَنَّاسِ ( 4 
4. Dari kejahatan (Syaitan) pembisik yang datang dan menghilang.

( الَّذِي يُوَسْوِسُ فِي صُدُورِ النَّاسِ ( 5

5. Yang membisik (kejahatan) di dalam dada manusia.

( مِنَ الْجِنَّةِ وَ النَّاسِ ( 6

6. Iaitu dari (Syaitan) jin dan manusia.

Bahagian kedua surah ini pula menceritakan hakikat syaitan, musuh kita yang lemah pada azalinya, namun jauh lebih kuat daripada hati-hati manusia yg tidak mengenal “Rabb”nya.

Syaitan tidak mampu berbuat kerosakan, melainkan membisikkan kalimah-kalimah busuk serta melemparkan hasutan-hasutan berbau kejahatan pada hati manusia yg mudah alpa. Manusia sendiri yang seterusnya terpengaruh lalu melakukan kerosakan pada dunia dengan tangan mereka masing-masing. Syaitan juga punya perangai si penakut. Dia hanya muncul dalam hati kepunyaan mereka yg tidak teguh imannya, yg merasa lazat dengan perlakuan maksiat berterusan serta tidak yakin akan agungNya kekuasaan Allah, penguasa hari pengadilan. Hari di mana tiada ibu yang sanggup melindungi walau anak yang baru dilahirkannya.

Dari Abdullah bin Mas’ud r.a kata Rasulullah SAW maksudnya :”Tidak seorangpun di antara kamu melainkan mempunyai ‘qarin’ dari kalangan jin.” Para sahabat bertanya:”Tuan juga ya Rasulullah?” Jawab baginda:”Ya. Aku juga. Tetapi Allah selalu melindungiku dari godaannya sehingga akhirnya dia Islam (menyerah). Kerana itu dia tidak berani menyuruhku  melainkan untuk kebaikan.” (Hadis Riwayat Muslim:2814).


Firman Allah S.W.T.

وَكَذَلِكَ جَعَلْنَا
لِكُلِّ نَبِيٍّ عَدُوًّا شَيَاطِينَ الإنْسِ وَالْجِنِّ يُوحِي بَعْضُهُمْ إِلَى
بَعْضٍ زُخْرُفَ الْقَوْلِ غُرُورًا وَلَوْ شَاءَ رَبُّكَ مَا فَعَلُوهُ فَذَرْهُمْ
وَمَا يَفْتَرُونَ


Maksudnya : "Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap nabi itu musuh, yaitu syaitan-syaitan (daripada jenis) manusia dan (dan jenis) jin, sebahagian mereka membisikkan kepada sebahagian yang lain perkataan-perkataan yang indah-indah untuk menipu (manusia). Jikalau Tuhanmu menghendaki, nescaya mereka tidak mengerjakannya, maka tinggalkanlah mereka dan apa yang mereka ada-adakan." (Surah al-An'am ayat 112)


Firman Allah S.W.T. maksudnya :

الَّذِينَ آمَنُوا
يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَالَّذِينَ كَفَرُوا يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ
الطَّاغُوتِ فَقَاتِلُوا أَوْلِيَاءَ الشَّيْطَانِ إِنَّ كَيْدَ الشَّيْطَانِ كَانَ
ضَعِيفًا

Maksudnya : "Orang-orang yang beriman berperang di jalan Allah, dan orang-orang yang kafir berperang di jalan thaghut, sebab itu perangilah kawan-kawan syaitan itu, kerana sesungguhnya tipu daya syaitan itu adalah lemah." (Surah an-Nisa ayat 76)


Ayat di atas menerangkan bahawa  syaitan yang dimaksudkan di dalam ayat ini ialah dari jenis jin kerana Allah S.W.T. menyebutkan kalimah thaghut. Berdasarkan ayat atas, ditunjukkan bahawa tipu daya syaitan dari jenis jin tidaklah terlalu kuat berbanding tipu daya yang dilakukan oleh syaitan jenis manusia.


Seterusnya, Allah mengingatkan kita tentang adanya syaitan di kalangan manusia. Iaitu manusia yang zalim pada manusia lain, pengumpat dan pemfitnah

Fadilat Surah An-Nas :

Nama An-Nas diambil dari kata An-Nas yang berulang kali disebut dalam surah ini yang bermaksud manusia. Isi surah ini adalah bagi menganjurkan manusia memohon perlindungan kepada Allah dari godaan syaitan baik yang berasal dari golongan manusia mahu pun jin. Surah An-Nas ini juga adalah penerang hati.
Daripada Aisyah r.ha. katanya : "Nabi SAW apabila ke tempat hamparan tidur setiap
malam baginda menatadah kedua tangannya kemudian menghambus kedua tapak tangan
lalu membaca surah Ikhlas, surah Al-Falaq dan surah An-Nas kemudian baginda
menyapu ke bahagian badan yang dapat dicapai oleh kedua tangan, baginda
memulakannya dari kepala, muka, dan bahagian badan yang dapat dicapai. Baginda
melakukan seperti demikian sebanyak tiga kali." (Hadis Riwayat Bukhari)


2 comments:

Syed Ahmad Fathi said...

Sama-sama kita ambil pengajaran dan amalkan dalam kehidupan.

bunga kasturi said...

assalamualaikum,
mohon share infomasi ni ye..