Sunday, October 16, 2011

Orang Mukmin Sentiasa Berdoa dan Memohon Pertolongan Allah SWT Dalam Semua Urusan

السَّلاَمُ عَلَيْكُم

سْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad  SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Sahabat yang dirahmati Allah,
Di dalam satu hadis qudsi riwayat Muslim bagaimana Allah SWT menjelaskan kekuasaan dan keagungan-Nya dan meminta manusia supaya berserah diri hanya kepada-Nya dan sentiasa bertawakal dan meminta apa sahaja hajat yang diperlukan dan Dia sentiasa bersedia mengkabulkan segala doa dan permohonan hamba-hamba-Nya ketika di dunia ini.

Dari Abi Dzarr Al-Ghoffari r.a. dari Nabi SAW  yang diriwayatkan dari Allah Azza wajalla: Sesungguhnya Allah Subhanahu Wa Ta'ala telah berfirman maksudnya :

"Hai hamba-Ku! Sesungguhnya Aku haramkan perilaku zalim atas diri-Ku dan Aku jadikan di antaramu haram maka janganlah kamu saling menzalimi.

Hai hamba-Ku! Kamu semua sesat kecuali orang yang telah Kami beri petunjuk maka hendaklah minta petunjuk kepada-Ku, pasti Aku beri petunjuk.

Hai hamba-Ku! Kamu semuanya lapar kecuali yang telah Aku beri makan, hendaklah kamu minta makan kepada-Ku, pasti Aku memberi makan padamu.

Hai hamba-Ku! Kamu semua telanjang kecuali yang telah Aku beri pakaian, hendaklah kamu minta pakaian kepada-Ku, pasti Aku memberi pakaian padamu.

Hai hamba-Ku! Sungguh kalian lakukan kesalahan siang dan malam dan Aku mengampuni dosa-dosa itu semua maka mintalah ampun kepada-Ku, pasti Aku akan mengampuni kalian.

Hai hamba-Ku! Sungguh kalian tidak dapat membinasakan Aku dan kalian tidak dapat memberi manfaat kepada-Ku.

Hai hamba-Ku! Jika orang terdahulu dan orang yang terakhir daripadamu, manusia dan jin semuanya, mereka itu berhati takwa seperti paling takwa diantaramu, hal itu tidak akan menambah kerajaan-Ku sedikit juga.

Hai hamba-Ku! Jika yang pertama dan terakhir daripadamu, manusia dan jin seluruhnya, mereka berhati jahat seperti paling jahat diantaramu, itu tidak akan mengurangi kerajaan-Ku sedikitpun.

Hai hamba-Ku! Jika orang terdahulu dan terakhir diantaramu, manusia dan jin semuanya, mereka berada di bumi yang satu, mereka meminta kepada-Ku maka Aku berikan setiap orang permintaannya, hal itu tidaklah mengurangi apa yang ada pada-Ku, melainkan seperti sebatang jarum dimasukkan ke laut.

Hai hamba-Ku Sungguh itu semua amal perbuatanmu. Aku catat semuanya bagimu sekalian kemudian Kami membalasnya.

Maka barangsiapa mendapat kebaikan hendaklah bersyukur kepada Allah dan barangsiapa mendapat selain itu maka janganlah ia menyalahkan kecuali dirinya sendiri."

(Hadis Riwayat Muslim no. 117)

Huraiannya :

Berdasarkan hadis tersebut terdapat 10 perkara yang dijelaskan oleh Allah SWT untuk kita patuhi semua arahan-arahan-Nya dan mintalah apa sahaja keperluan dan hajat-hajat kita nescaya semuanya akan dimakbulkan-Nya

Pertama : Hai hamba-Ku! Sesungguhnya Aku haramkan perilaku zalim atas diri-Ku dan Aku jadikan di antaramu haram maka janganlah kamu saling menzalimi.

Manusia tidak boleh menzalimi sesama manusia kerana balasan orang yang zalim ketika di dunia adalah neraka Jahanam.

Rasulullah SAW  bersabda maksudnya : "Neraka berdebat dengan syurga, neraka berkata: 'Aku akan dimasuki oleh orang yang zalim dan takbur (sombong) '. Syurga pula berkata: 'Aku akan dimasuki oleh orang yang lemah dan miskin'. Maka Allah Azza Wa Jalla berfirman kepada neraka: 'Kamu adalah seksaan-Ku. Aku akan menyeksa siapa saja yang Aku kehendaki melaluimu'. Allah berfirman: 'Aku gunakan kamu untuk menimpakan bencana terhadap siapa saja yang Aku kehendaki'. Allah berfirman pula kepada syurga: 'Kamu adalah rahmat-Ku. Aku akan berikan rahmat Ku melalui kamu kepada siapa saja yang Aku kehendaki. Kedua-dua dari kamu Aku akan diisi hingga penuh'."

Kedua : Hai hamba-Ku! Kamu semua sesat kecuali orang yang telah Kami beri petunjuk maka hendaklah minta petunjuk kepada-Ku, pasti Aku beri petunjuk.

Manusia sentiasa berada di dalam kesesatan kerana dorongan hawa nafsu dan bisikan syaitan maka kalian perlulah kembali beriman kepada Allah SWT dan kembali kepada ajaran Islam, cari dan mohonlah petunjuk daripada Tuhan Yang Maha Pengasih dan Penyayang.

Nabi SAW bersabda maksudnya : "Orang-orang Yahudi berpecah menjadi 71 golongan, satu masuk syurga dan 70 dalam neraka. Orang-orang Nasrani juga berpecah menjadi 72 golongan, 71 dalam neraka dan satu masuk ke syurga. Dan demi jiwa Muhammad yang ada dalam kekuasaanNya sesungguhnya ummatku akan berpecah menjadi 73 golongan , satu masuk syurga dan 72 masuk dalam neraka. Rasulullah ditanya: Siapakah mereka (yang masuk syurga itu)?, Baginda menjawab : "Al Jama'ah". (Hadis Riwayat Ibnu Majah, no. 3994)

Berdasarkan hadis di atas jelaslah kepada kita bahawa daripada 73 golongan umat Islam hanya 1 golongan sahaja yang akan  masuk syurga sedangkan 72 golongan yang lain sesat dan akan masuk neraka. Oleh itu kita mohonlah kepada Allah SWT supaya diberi-Nya taufik dan hidayah (petunjuk) supaya Dia menyelamatkan kita daripada kesesatan.

Ketiga : Hai hamba-Ku! Kamu semuanya lapar kecuali yang telah Aku beri makan, hendaklah kamu minta makan kepada-Ku, pasti Aku memberi makan padamu.

Kebanyakan kita apabila merasa lapar tidak pernah terlintas untuk meminta kepada Allah SWT, kita banyak bergantung kepada wang yang ada dalam simpanan poket kita dan kita merasakan seolah-olah kedai makan yang menjual makanan itu adalah tempat kita menghilangkan lapar, sikap seperti ini kurang bertawakal dan pergantungan kepada Allah SWT.

Hasil daripada kurang bertawakal dan berdoa dan banyak bergantung kepada makhluk maka makanan yang kita makan tidak membawa keberkatan dan akan membawa banyak penyakit. Sekarang kita ubah tabiat kebiasaan , bila lapar mintalah kepada Tuhan supaya kita dijauhi daripada makanan yang haram dan syubahat. Bukankah Allah SWT yang menciptakan makanan dan minuman dan diri kita sendiri maka akan terbina hubungan hati kita dengan Allah SWT. Ini juga zikir kepada Allah SWT, kita ingat Dia apabila berhajat sesuatu.

Keempat :Hai hamba-Ku! Kamu semua telanjang kecuali yang telah Aku beri pakaian, hendaklah kamu minta pakaian kepada-Ku, pasti Aku memberi pakaian padamu.

Adakah pernah berlaku dalam hidup kita apabila kita hendak baju kita meminta kepada Allah SWT? Haikkat sebenarnya kita perlu meminta kepada Allah SWT supaya pakaian yang kita pakai tidak melanggar syariat Islam dan menutup aurat. Kenapa ramai dikalangan muslimah masih belum lagi berkeinginan untuk menutup aurat dan yang menutup aurat pula tidak sempurna pemakaian tudungnya?. Oleh itu mintalah pakaian kepada Allah SWT supaya pakian kita sesuai dan sempurna menutup aurat seperti kehendak Allah SWT.

Kelima : Hai hamba-Ku! Sungguh kalian lakukan kesalahan siang dan malam dan Aku mengampuni dosa-dosa itu semua maka mintalah ampun kepada-Ku, pasti Aku akan mengampuni kalian.
Terdapat banyak ayat-ayat Al-Quran, yang menyebutkan bahawa taubat itu berfungsi sebagai pengecualian dari ancaman azab yang akan diberikan kepada orang-orang yang melakukan kesalahan.

Firman Allah SWT. yang bermaksud :
“kecuali orang yang bertaubat, beriman dan beramal soleh, maka mereka itu akan masuk Syurga dan tidak dianiaya (dirugikan) sedikitpun.” (Surah Maryam ayat 60)

Sabda Nabi SAW. yang bermaksud :
"Sesungguhnya Allah membuka tangan selebar-lebarnya pada waktu siang untuk menerima taubat mereka yang melakukan dosa pada waktu malam, dan membuka tangan selebar-lebarnya pada waktu malam untuk menerima taubat mereka yang melakukan dosa pada waktu siang. Hal ini berkekalan sehinggalah matahari terbit dari sebelah barat." (Hadis Riwayat Muslim)

Keenam : Hai hamba-Ku! Sungguh kalian tidak dapat membinasakan Aku dan kalian tidak dapat memberi manfaat kepada-Ku.

Sesungguhnya Allah SWT memiliki sifat-sifat kesempurnaan. Dia tidak berhajat langsung daripada hamba-hamba-Nya. Kebaikan dan kejahatan yang kalian lakukan adalah untuk diri kalian sendiri tidak akan menjejaskan keagungan Allah SWT.

Ketujuh : Jika orang terdahulu dan orang yang terakhir daripadamu, manusia dan jin semuanya, mereka itu berhati takwa seperti paling takwa diantaramu, hal itu tidak akan menambah kerajaan-Ku sedikit juga.

Sifat takwa adalah sifat yang mulia, semakin tinggi seseorang takwanya kepada Allah SWT maka semakin mulia dia disisi Allah SWT. Takwa manusia seluruhnya tidak akan menambahkan kemuliaan kerajaan Allah SWT. tetapi ia menambahkan kemuliaan kepada diri manusia sendiri.

Ketujuh : Jika yang pertama dan terakhir daripadamu, manusia dan jin seluruhnya, mereka berhati jahat seperti paling jahat diantaramu, itu tidak akan mengurangi kerajaan-Ku sedikitpun.

Berlawanan daripada sifat takwa adalah sifat fujur (jahat) . Jika sifat ini dimiliki oleh semua manusia dan jin maka ianya tidak akan mencacatkan kemuliaan kerajaan Allah SWT. Malah sifat mazmumah ini akan mendatangkan mudarat kepada diri manusia sendiri jika tidak dibuangkan dan digantikan dengan sifat takwa.

Kelapan : Hai hamba-Ku! Jika orang terdahulu dan terakhir diantaramu, manusia dan jin semuanya, mereka berada di bumi yang satu, mereka meminta kepada-Ku maka Aku berikan setiap orang permintaannya, hal itu tidaklah mengurangi apa yang ada pada-Ku, melainkan seperti sebatang jarum dimasukkan ke laut.

Betapa banyaknya nikmat dan rahmat Allah SWT kepada seluruh makhluknya termasuk kepada jin dan manusia. Firman Allah SWT maksudnya "Katakanlah (wahai Muhammad): Kalaulah semua jenis lautan menjadi tinta untuk menulis Kalimah-kalimah Tuhanku, sudah tentu akan habis kering lautan itu sebelum habis Kalimah-kalimah Tuhanku, walaupun Kami tambahi lagi dengan lautan yang sebanding dengannya, sebagai bantuan.
(Surah al-Kahfi ayat 109)

Kesembilan : Hai hamba-Ku Sungguh itu semua amal perbuatanmu. Aku catat semuanya bagimu sekalian kemudian Kami membalasnya.

Firman Allah SWT maksudnya "Maka barangsiapa mengerjakan kebaikan sebesar zarrah, nescaya dia akan melihat (balasannya). Dan barangsiapa mengerjakan kejahatan seberat zarrah, nescaya dia akan melihat (balasannya)" (Surah az-Zalzalah ayat 7-8)

Dalam ayat yang lain firman Allah SWT maksudnya : "Bagi manusia ada malaikat-malaikat yang selalu mengikutinya bergiliran, di muka dan di belakangnya, mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak merobah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merobah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya; dan sekali-kali tak ada pelindung bagi mereka selain Dia." (Surah Ar-Ra'd ayat 11)

Kesepuluh : Maka barangsiapa mendapat kebaikan hendaklah bersyukur kepada Allah dan barangsiapa mendapat selain itu maka janganlah ia menyalahkan kecuali dirinya sendiri.

Segala kebaikan itu adalah datangnya daripada Allah SWT dan hendaklah manusia bersyukur kepada nikmat dan kurniaan daripada-Nya. Jika berlaku musibah atau bala maka bersabarlah ini adalah sifat terpuji.

Allah berfirman bermaksud: “ Maka ingatlah Aku nescaya Aku akan mengingatimu dan syukurlah atas nikmat- Ku dan janganlah sekali2 kamu kufuri nikmat Ku. ” (Surah al-Baqarah, ayat 152).

Sahabat yang dimuliakan,
Ketika orang lain bergantung pada dunia, gantungkanlah diri kalian hanya kepada Allah. Ketika orang lain merasa gembira dengan dunia, jadikanlah diri kalian gembira kerana Allah. Ketika orang lain bahagia dengan kekasih-kekasih mereka, jadikan diri kalian rasa bahagia dengan Allah. Dan ketika orang-orang lain pergi menghadap raja-raja dan pemimpin-pemimpin mereka untuk mengais harta dan mencintai mereka, jadikan dirimu betul-betul mencintai Allah.

Rasulullah SAW mengajarkan  untuk kita berdoa:

"‘Ya Allah, Engkaulah Tuhanku. Tidak ada Tuhan kecuali Engkau. Engkau telah menciptakan diriku, sedangkan aku adalah hamba-Mu dan aku berada di atas perjanjian-Mu sebatas kemampuanku. Aku berlindung kepada-Mu dari kejahatan perbuatanku. Aku mengakui nikmat yang Engkau limpahkan kepadaku dan mengakui dosa-dosaku, maka ampunilah aku, karena tidak ada yang mengampuni dosa kecuali Engkau.”(Hadis riwayat Bukhari)

1 comment:

zahidana said...

thanks for your good web