Sunday, October 6, 2013

Tafsir Surah Az-Zalzalah Ayat 7-8

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

سْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Sahabat yang dirahmati Allah,
Firman Allah SWT :

فَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُ (7) وَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَهُ (8)

Maksudnya : "Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarrah pun, nescaya dia akan melihat (balasan) nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan seberat zarrah pun, nescaya dia akan melihat (balasan) nya pula".(Surah Az-Zalzalah (99) ayat 7-8)

Asbabun Nuzul Surah Az-Zalzalah Ayat 7-8 :

Said bin Jubair r.a menerangkan , bahawa kedua ayat ini diturunkan berkenaan dengan kaum muslimin yang kala :  Surah al-Insan (76) ayat 8, maksudnya : ( "Dan mereka memberikan makanan yang disukainya kepada orang miskin, anak yatim dan orang yang ditawan") di turunkan, beranggapan , orang yang bersedekah sangat kecil tak akan mendapat pahala. Sementara yang lainnya beranggapan , dosa-dosa ringan yang mereka lakukan tak akan mendapat seksa." (Hadis Riwayat Ibnu Abi Hatim)

Huraiannya : 

Dalam ayat-ayat ini Allah memperincikan balasan amal masing-masing. Maka barangsiapa beramal baik, walaupun amalnya itu seberat zarrah (atom) atau kerana terlalu kecil nescaya akan diterima balasannya, begitu pula yang beramal jahat walaupun seberat zarrah (atom) akan merasakan balasannya. Amal kebajikan orang-orang kafir tidak dapat menolongnya dan melepaskannya dari seksa kekafirannya. Mereka akan tetap sengsara selama-lamanya di dalam neraka. 

Adapun keterangan ayat yang menyatakan bahawa pahala amal perbuatan mereka tidak berguna, maksudnya tidak dapat melepaskan mereka dari seksa kekafiran, walaupun ada keringanan dari seksa kejahatannya selain azab kekafiran. Adapun seksa kekafiran tidak akan dikurangi sedikitpun, sebagaimana firman Allah SWT: 

ونضع الموازين القسط ليوم القيامة فلا تظلم نفس شيئا وإن كان مثقال حبة من خردل أتينا بها وكفى بنا حاسبين

Maksudnya : "Kami akan memasang timbangan yang tepat pada hart kiamat, maka tidak seorang pun dirugikan walau sedikit, sekali pun hanya  seberat biji sawi, pasti Kami mendatangkannya (pahala).Dan cukuplah Kami yang membuat perhitungan. (Surah al-Anbiya' (21) ayat 47) 

Dalam sebuah Hadis dinyatakan bahawa Hatim seorang yang paling pemurah dari orang musyrik Arab, diringankan azabnya kerana kedermawanannya. Begitu pula Abu Lahab diringankan sedikit azabnya kerana kegembiraannya dengan kelahiran Nabi SAW.

Sahabat yang dikasihi,
Marilah kita perbanyakkan amal-amal soleh, amal ibadah dan amal kebajikan, walau pun nampak kecil tetapi sebenarnya besar disisi Allah SWT. Kita tidak tahu yang mana satu amalan kita diterima dan diredhai oelh Allah SWT sehingga dosa-dosa kita di ampunkan oleh Allah SWT dan dimasukkan ke dalam syurga dengan rahmat-Nya. Kita juga perlu jauhkan diri  daripada melakukan dosa-dosa besar dan kecil. Janganlah kita melakukan dosa-dosa kecil secara berterusan kerana setiap dosa yang kita lakukan akan terdapat satu titik hitam dalam hati kita. Jika titik hitam ini terlalu banyak maka hati kita akan terhijab untuk menerima taufik dan hidayah daripada Allah S.W.T. Kebenaran akan sukar masuk ke hati kita. Setiap perkara dosa walau pun kecil semuanya akan dihisab oleh Allah SWT, di akhirat nanti. Kita pun tidak mengetahui dosa yang mana satu yang akan menyebabkan kemurkaan Allah SWT tidak diberinya ampun sehingga Dia masukkan kita ke dalam neraka-Nya nauzubillahiminzalik.

Teruskan beristighfar dan bertaubat setiap hari kerana ini sajalah jalan yang akan menyelamatkan kita daripada penderitaan yang segsara di hari akhirat nanti. Berdoalah semoga Allah SWT mengampunkan dosa-dosa kita samada yang besar atau pun yang kecil.

No comments: